Kewajiban Pajak atau Pajak Saat Ini: Mana yang Harus Anda Bayar Terlebih Dahulu

Ketika bisnis Anda berhutang pajak kepada IRS, Anda akan mudah terjebak dalam siklus ketidakpatuhan, yang merugikan dalam beberapa tingkatan. Seringkali, perusahaan fokus pada pelunasan utang jangka panjang, sehingga mereka tidak mampu membayar pajak saat ini. Ini adalah kebalikan dari apa yang seharusnya dilakukan oleh sebuah bisnis. Pada artikel ini, kami akan menjelaskan cara terbaik yang harus diambil saat menangani kewajiban pajak vs. pembayaran pajak saat ini.

Langkah Pertama adalah Kepatuhan
Menjadi patuh, dan memprioritaskan penyetoran pajak federal secara penuh dan tepat waktu harus menjadi prioritas bagi bisnis dalam situasi ini. Hal ini tidak hanya menghindari denda dan bunga yang tidak perlu, tetapi juga merupakan persyaratan untuk membuat perjanjian cicilan.

Pentingnya Kepatuhan Pajak – Formulir 941
Undang-undang federal mengharuskan pemberi kerja untuk memotong pajak untuk ekspatriat tertentu dari gaji karyawannya, misalnya pajak pekerjaan. Gaji dikenakan pemotongan pajak pendapatan federal, pajak Jaminan Sosial, dan Medicare. Umumnya, IRS mewajibkan bisnis yang memiliki karyawan untuk melakukan setoran pajak federal (baik bulanan atau setelah setiap penggajian) dan melaporkan setoran tersebut setiap tiga bulan pada formulir pemotongan pajak 941.

Bisnis harus terkini dan patuh sebelum IRS mempertimbangkan penyelesaian apa pun untuk kewajiban lama. Agar tetap terkini, suatu bisnis harus melakukan penyetoran pajak federal secara penuh dan tepat waktu. Agar patuh, suatu bisnis harus mengajukan dan membayar pengembalian pajaknya tepat waktu (semua pengembalian harus diajukan).

Kegagalan Membayar Pajak Saat Ini adalah Kesalahan yang Mahal
Cara terbaik untuk menghindari denda dan bunga yang tidak perlu adalah dengan Kursus Brevet Pajak Murah saat ini tepat waktu dan menghindari periode kewajiban baru. Ada beberapa denda umum yang akan Anda tanggung jika Anda gagal membayar pajak saat ini:

kegagalan menyetor
kegagalan untuk membayar
kegagalan untuk mengajukan
Penalti kegagalan menyetor adalah yang paling agresif karena maksimal dalam waktu paling singkat. Besarnya denda tergantung berapa hari keterlambatan pembayaran.

IRS menilai kegagalan menyetor denda dengan cara berikut:

2% untuk 5 hari pertama deposit terlambat
5% untuk hari 6-15
10% setelah hari ke 15
Tambahan 5% dinilai (dengan total 15%) untuk semua jumlah yang masih belum dibayar lebih dari 10 hari setelah IRS mengeluarkan pemberitahuan kekurangan yang pertama.
Dalam satu atau dua bulan setelah bisnis mengajukan pengembalian pemotongan 941 triwulanan, kegagalan menyetor denda maksimal 15%.

Mari kita pertimbangkan contoh di mana sebuah bisnis harus melakukan deposit sebesar $200.000 per kuartal atau $33.000 per periode pembayaran (dengan asumsi penggajian dilakukan pada tanggal 1 dan 15 setiap bulannya). Jika bisnis membayar kewajiban lama dan bukan setoran kuartal saat ini, setiap setoran yang belum dibayar akan terlambat lebih dari 15 hari dan dikenakan denda 10%, dengan total $20.000 untuk kuartal tersebut. IRS akan mengenakan denda tambahan sebesar 5% pada saldo yang belum dibayar ketika mengeluarkan pemberitahuan awal kekurangannya. Selama setahun, bisnis tersebut akan membayar denda yang tidak perlu sebesar $120.000 ($30.000 per kuartal).

Pada akhirnya, untuk setiap dolar yang dibayarkan suatu bisnis terhadap kewajiban lama, ia memperoleh $1,15 pada kuartal saat ini. Bisnis semakin tertinggal.

 

Leave a Comment