Jenis, Perkembangan Layar dan Tata Cara Pencetakannya

Sablon adalah cara mencetak gambar dengan cara memaksa tinta cetak atau tempel dengan bantuan penyapu karet melalui blok layar yang disiapkan khusus untuk mendaftarkan cetakan pada substrat seperti kain, kertas, kulit, T-shirt dll. Disebut juga sebagai Serigrafi atau Mitografi. Teknik pencetakan ini banyak digunakan oleh beberapa seniman dan sebagian besar percetakan untuk pelaksanaan proyek mereka karena dapat digunakan dalam pencetakan pada hampir semua permukaan seperti kertas, plastik, kain, kulit, kaca, kayu, karet dll.

Ada dua jenis layar utama yang digunakan untuk sablon. Layar Temporal berlangsung untuk jangka waktu yang lebih singkat. Mereka cocok untuk mendaftarkan cetakan tunggal atau terbatas pada pakaian dan kertas. Mereka sangat mudah disiapkan dan tidak memerlukan banyak uang atau usaha. Contoh layar temporal adalah layar stensil kertas dan layar lilin.

Namun, Layar permanen memiliki rentang waktu yang sangat lama dan jika dirawat dengan benar, dapat bertahan selamanya. Mereka dapat digunakan dalam mencetak kelipatan, ratusan bahkan ribuan cetakan. Persiapan mereka dibandingkan dengan layar temporal menuntut banyak usaha dan uang. Contoh layar permanen termasuk layar fotografi, layar lak dan layar lak.

Ada berbagai cara untuk mengembangkan layar untuk pencetakan. Beberapa di antaranya telah dirinci dalam diskusi di bawah ini.

1. Persiapan Layar Stensil Kertas- Layar stensil kertas ini sangat mirip dengan persiapan stensil meskipun ini merupakan perpanjangannya. Ini melibatkan transfer desain jadi ke kertas yang akan digunakan, sambil memotong area positif (gambar yang akan dicetak) dari kertas. Stensil yang sudah disiapkan kemudian ditempelkan ke blok layar yang diregangkan dengan bantuan selotip. Sisanya cukup untuk digunakan sebagai tempat penyimpanan tinta. Layar siap untuk dicetak.

2. Layar Lilin Lilin/Layar Shellac/Persiapan layar Lacquer- Proses persiapan dalam metode persiapan layar ini adalah sama. Satu-satunya perbedaan adalah bahan yang digunakan untuk melapisi area negatif dari layar yang dapat berupa lilin cair, lak atau pernis. Desain yang sudah jadi ditransfer ke blok layar yang diregangkan. Dengan bantuan kuas, aplikasikan lilin cair atau lak atau lak yang ditipiskan untuk memblokir area negatif dari desain. Tes layar untuk lubang jarum dengan melakukan tes cetak produsen sampul raport. Blok lubang jarum jika ada. Layar yang disiapkan siap untuk dicetak. Layar pernis sangat tahan lama dan lebih ekonomis dari segi kualitas dan kuantitas. Mereka sangat bagus untuk desain yang sederhana dan berani.

3. Persiapan Layar Fotografi- Persiapan layar fotografi melibatkan penggunaan cahaya dalam mengembangkan atau menampilkan desain ke layar. Sumber cahaya bisa alami atau buatan. Oleh karena itu, ada dua cara utama dalam  pembuatan layar fotografi yaitu penggunaan energi matahari (matahari) pada siang hari dan penggunaan lampu  neon yang kuat di dalam kotak ekspos atau pemotretan. Dalam kedua cara ini, layar harus dilapisi di kamar gelap dengan larutan emulsi foto yang dicampur dengan sensitizer. Layar ditempatkan di ruangan gelap hingga kering.

Dalam metode energi surya, bagian dalam atau bagian berongga dari layar yang dilapisi diisi dengan karung pasir halus di atas papan kayu datar dan dibolak-balik. Bagian positif kertas (tempat desainnya) diletakkan di bagian depan layar dan ditutup dengan selembar kain. Semuanya terkena energi matahari (matahari) selama beberapa menit. Durasi tergantung pada intensitas matahari. Layar kemudian dilepas dan dicuci di bawah air mengalir. Area desain akan dibiarkan terbuka dengan area negatif diblokir.

Dalam menggunakan kotak pengembangan atau pemotretan di ruangan gelap, setelah layar dilapisi dengan larutan emulsi foto dan sensitizer, dibiarkan kering. Desain tersebut kemudian ditempatkan dengan wajah menghadap ke atas pada kaca kotak pemotretan. Bagian depan layar berlapis kering ditempatkan pada desain dengan bagian dalam atau bagian berongga menghadap ke atas. Sebuah karung berisi pasir halus atau pakaian berat berengsel batu ditempatkan di bagian berongga layar hanya untuk memastikan kontak yang kuat antara pelat kaca, kertas dengan desain dan layar. Lampu di kotak pemotretan dinyalakan selama sekitar lima menit. Durasinya bisa lebih atau kurang tergantung pada jumlah dan watt lampu neon di kotak pemotretan. Layar dilepas dan dicuci di bawah air mengalir. Setelah itu, dikeringkan dan siap untuk dicetak.

Langkah-langkah berikut diikuti saat mencetak dengan layar yang telah disiapkan.

1. Siapkan meja pencetakan.
2. Letakkan Substrat (t-shirt, saputangan dll) di atas meja printing.
3. Posisikan layar (sisi berongga ke atas) pada media.
4. Ambil sedikit pasta cetak ke area non-gambar (penampung tinta).
5. Gambarkan pasta tarik melintasi area gambar pada layar dengan alat penyapu dimiringkan pada sudut yang wajar untuk mendaftarkan cetakan.
6. Periksa cetakan jika diperlukan cetakan yang lebih dalam.
7. Lepaskan perlahan, cuci dan keringkan layar untuk penggunaan selanjutnya.
8. Biarkan cetakan mengering dan desain setrika diperbaiki.

Ada beberapa tips penting yang harus diperhatikan saat mencetak. Ini adalah:

-Penempatan layar yang benar- Artis harus memperhatikan bagaimana ia menempatkan layar pada substrat atau bahan yang akan dicetak. Jika layar ditempatkan secara salah pada media, itu akan mengakibatkan pendaftaran desain yang salah di area media yang ditentukan. Juga, jika cetakan diulang pada kain dalam pola atau susunan khusus, akan ada celah atau ketidakteraturan dalam susunannya.

-Tekanan yang tepat pada squeegee- Tekanan yang diberikan pada squeegee harus moderat dan dipikirkan dengan baik. Ini karena jika tekanan yang diberikan lebih sedikit, beberapa area layar tidak akan tercetak. Di sisi lain, jika banyak tekanan diberikan pada layar, itu akan mengakibatkan pengaburan desain pada substrat. Ini berarti bahwa tinta atau tempel cetak akan melampaui batas atau tepi desain. Oleh karena itu, tekanan yang diberikan pada squeegee tidak boleh terlalu ringan dan juga tidak boleh terlalu banyak.

-Cuci instan layar- Layar yang digunakan untuk mencetak harus segera dicuci setelah dicetak untuk menghindari penyumbatan layar. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa ketika sisa tinta cetak dibiarkan tetap berada di layar untuk beberapa waktu, ia berhenti tersapu dari layar yang mengakibatkan penyumbatan. Adalah tepat untuk mencuci layar segera setelah pencetakan dengan sabun atau air hangat dan busa untuk menghilangkan semua residu tinta. Namun, itu harus dicuci dengan hati-hati jika tidak maka akan mengakibatkan terciptanya lubang kecil yang merupakan area kecil dari layar berlapis yang bebas dari larutan pelapis atau robek atau pengurangan tegangan pada layar yang diregangkan kencang.

Mengembangkan layar cetak secara manual atau mekanis adalah pilihan seniman berdasarkan sumber daya yang dimilikinya dan waktu yang harus ia berikan. Setiap proses pengembangan layar dan prosedur pencetakannya membutuhkan kesabaran dan tekad yang besar untuk menghasilkan duplikasi desain yang akurat.

Leave a Comment